14

Seputar Pemberkasan Kemenkeu

Annyeonghaseyo chingudeul~

Mumpung kerjaan sudah selesai, dan saya punya banyak waktu luang sampai senin nanti, kali ini saya mau sharing apa aja sih yang saya lakukan setelah ada pengumuman kelulusan di Kementerian Keuangan tahun 2013 lalu. Mudah-mudahan temen-temen yang lagi pada bingung harus ngapain dan harus nyiapin apa aja bisa mendapat pencerahan dari tulisan saya. 🙂

Sebelum informasinya basi dan madingnya udah terbit, gak perlu basa-basi terlalu lama kalo gitu. Check this out, guys! Continue reading

Advertisements
0

The Last Day in Kantor Pusat DJKN

Nggak terasa udah 7 bulan saya magang di DJKN, di bagian Organisasi dan Kepatuhan Internal (OKI). Dan nggak terasa juga, hari ini jadi hari terakhir magang di sini. Sebenernya status saya bukan pegawai magang lagi, tapi karena saya belum berada di kantor definitif saya, maka saya masih menggunakan istilah magang.

Awal masuk ke Kanpus DJKN, rasanya deg-degan pake banget. Saya merasa cupu masuk ke gedung perkantoran yang di liftnya ada karpet yg diganti tiap hari sesuai dengan hari tersebut. Saya juga merasa canggung pas ikutan acara penyambutan pegawai baru di Aula Kanpus DJKN di lantai 5. Aulanya cantik, bersih. Saya juga masih ingat kalo saya masih malu-malu pas kenalan sama temen-temen baru, temen-temen yg akhirnya jadi saudara-saudara baru untuk saya.

Awal masuk ke Bagian OKI juga begitu. Saya malu-malu, grogi, dan deg-degan. Dalam hati saya, saya bilang, “Ohh begini toh ruangan kantor di Kementerian Keuangan.” Bawaannya masih takut-takut gitu, soalnya di kantor lama saya, ruangan kerja dan tumpukan kerjaan di tiap meja nggak kayak di sini. Untungnya pas di OKI ada temen magang-ers juga, ada Aul, Mba Ambar, Indro, dan Erik. Tapi 3 hari setelah magang, si Erik ditarik ke TP-HK.

First thing yg bakalan saya ingat dan berat untuk tinggalkan dari OKI adalah, temen-temen seruangan yg ramah-ramah & welcome banget waktu kami pertama masuk. Pas masuk ke OKI, Alhamdulillah saya kenalan dengan Kak Pita, temen seruangan yang ternyata satu kampung dengan saya, dari Sulawesi Selatan. Beliau itu juga masih jadi pegawai magang saat kami masuk. Dan karena saya sksd & kenalan sama Kak Pita, Alhamdulillah saya akhirnya bisa tinggal di kosan yang pewe banget. Selain Kak Pita, ada Kak Ines juga yang aslinya dari Makassar, sayangnya beliau nggak di OKI, tapi di ruangan depan OKI, di TP-OKN.

Selain Kak Pita dan Kak Ines, saya (kami) saat itu juga kenalan dengan Pak Adi (saat itu beliau baru menjabat sebagai Kabag OKI menggantikan Pak Kabag sebelumnya yg mutasi dan acara perpisahannya tepat saat kami masuk ke OKI), Pak Endi, Pak Taufik, Mas Herman, Mas Suryo, Mbak Tia, Mas Doni, Mas Fahmi, Mas Ichwan, Mas Sena, Mas Anton, Mbak Erike, Mbak Eka, dan Devi (temen seangkatan kak Pita). Tapi selama 7 bulan magang, kami di OKI kedatangan temen-temen baru, ada Mas Ipin, Pak Naf’an, Mas Ryan, Mas Apri, Mas Romas, Mbak Fitri, Mas Sukoco, dan Tesya (anak KKN dari UI).

Ahh.. Kalau mau diceritain gimana rasanya magang di OKI, sepertinya gak bakalan sempat untuk ditulis saat ini. Waktu saya mepet. Sekarang sudah pukul 11.12, dan saya bakal pamitan jam 11.30. Duh sedihnya. 😥

Intinya selama magang saya merasa senang. Saya senang bisa ditempatkan di OKI, bisa kenalan dengan rekan-rekan kerja yg baik-baik. Ahh.. mata saya mulai lebay ini. Cukup sekian aja deh ngetiknya.

Terima kasih teman-teman bagian OKI dan TP yang telah menampung saya di lantai 7 selama 7 bulan. Maaf kalau selama 7 bulan ini saya melakukan kesalahan, baik yang sengaja ataupun nggak sengaja, sadar ataupun nggak sadar.

I’m gonna miss this place so bad. T_T